Cerita Ayah Kyuhyun Suju Tentang Kebaikan Putranya

<



 

Ayah dari Kyuhyun Super Junior, Jo Young Hwan, baru-baru ini berbicara tentang lembaga pendidikan Korea di Taiwan, dan, tentu saja, tentang putranya yang sangat berharga.

ENews TVN sebelumnya  menyiarkan daftar bisnis yang dipimpin oleh keluarga para idola. Daftar tersebut meliputi lembaga pendidikan Korea yang dimiliki oleh ayah Kyuhyun.

Dalam siaran baru-baru ini, Kyuhyun mengungkapkan bahwa ia telah bertindak sebagai jaminan untuk pinjaman bank ayahnya agar dapat mendirikan sebuah lembaga Korea di Taiwan.

ENews bertemu dengan ayah Kyuhyun Jo Young Hwan dan bertanya tentang keadaan lembaga tersebut, dan bahkan mengunjungi Taiwan untuk merekamnya.

Jo Young Hwan sebelumnya bekerja di Korea Housing Corporation, tetapi ia kemudian berhenti untuk membuka lembaga pendidikan pada tahun 1994. Dia memiliki total empat lembaga di Korea, termasuk Korea UIP Institute di Wolgye-dong, dan juga Wakil Presiden Senior untuk Urusan Publik di  Korea Association of Hakwon. Beberapa tahun yang lalu ia bahkan memenangkan penghargaan dari Perdana Menteri.

Pada tanggal 3 Februari, ulang tahun Kyuhyun, Jo Young Hwan membuka lembaga pendidikan Korea yang baru di Taiwan. Lembaga pertama terletak di Taipei, dan cabang baru kemudian terletak di Kaohsiung dan Taizhong. Sekarang, lembaga tersebut membanggakan statusnya sebagai lembaga Korea terbesar di Taiwan.

Pada upacara pembukaan yang diadakan pada bulan Februari, para anggota Super Junior, yang kebetulan berada di negara itu untuk tampil, hadir, dan ada sekitar 1.000 penggemar datang ke lokasi.

Jo Young Hwan berkata, “Setelah anak saya mulai mengunjungi Taiwan untuk konser, saya mengetahui tentang pasar di Taiwan. Aku sangat sedih bahwa lembaga Korea di Taiwan yang dikelola bukan sebagai sarana pendidikan, tetapi sebagai perusahaan yang bertujuan untuk menghasilkan keuntungan, jadi saya membuka sendiri di negara ini. “

Dia menambahkan, “orang Taiwan sangat murni, dan mereka kebanyakan sangat baik. Mereka juga suka satu hal untuk waktu yang lama, seperti yang ditunjukkan dari lagu-lagu Super Junior yang berada di posisi 1 lebih dari 100 minggu. Jika Korea adalah tanah air pertama saya, Taiwan adalah yang kedua, saya berpikir untuk membuka lembaga tersebut dan menemukan tempat saya di negara tersebut untuk anakku.. “

Dia mengatakan tentang tindakan penangguhan penahanan oleh putranya, “Saya benar-benar lupa tentang itu, tapi aku teringat saat Kyuhyun berbicara tentang hal itu di TV, saya membutuhkan sekitar 300 sampai 400 juta won untuk membuka sebuah lembaga di Taiwan..

Aku kekurangan uang, jadi saya harus mendapatkan pinjaman dari bank, dan Kyuhyun bertindak sebagai jaminan untuk pinjaman tersebut, dan kemudian dia menyebutkan hal itu di depan pers. Aku mencoba untuk mendapatkan banyak uang setelah itu, dan saya membayar kembali pinjaman pertama. “

Setelah lembaga dibuka di Taiwan, rumor menyebar bahwa siswa yang ingin mendaftar harus menunggu enam bulan untuk sebuah tempat. Ia mengatakan, bahwa “rumor itu tidak benar.”

“Untungnya, saya sedang menghasilkan keuntungan, tetapi kita masih dapat menerima siswa lebih banyak,”

“Saya sebenarnya tidak menjalankan lembaga di Taiwan untuk membuat keuntungan besar, Saya telah meminta 70 persen dari biaya yang dikenakan di Korea. Saya pikir ini akan hebat jika pemerintah mendukung orang-orang yang menjalankan bisnis seperti saya, untuk menyebarkan pengetahuan tentang bahasa Korea di luar negeri..”

Menurutnya, lembaga di Taipei saat ini memiliki sekitar 1.000 siswa yang terdaftar. Lembaga di Kaohsiung dan Taizhong juga memegang sekitar 800 siswa.

Dia mengatakan bahwa meskipun Kyuhyun tidak memberikan bantuan keuangan, dia membantu dalam banyak cara lain. Ia tertawa dan mengatakan bahwa berkat anaknya Kyuhyun, serta para anggota Super Junior mengunjungi upacara pembukaan pada bulan Februari dan kesadaran serta minat dalam budaya Korea menyebar lebih luas di Taiwan.

Kyuhyun hadir di lembaga di Taizhong pada 9 Juni, sehari setelah pembukaan.

Joo Young Hwan berkata, “Dia tidak benar-benar mengambil waktu dari jadwalnya secara terpisah untuk acara tersebut, namun  Super Junior sedang mengadakan konser di kota tersebut, sehingga anak saya datang ke upacara pembukaan. Tidak ada yang datang ke upacara pembukaan untuk lembaga di Kaohsiung, begitu banyak penggemar yang bersedih. “

Sang ayah juga berbicara tentang seperti apa Kyuhyun ketika masih kecil. Menurutnya, Kyuhyun adalah anak yang tidak pernah mendapatkan kesulitan.

“Dia adalah anak yang memiliki sifat tetap tenang dan tidak ada apapun yang dapat dikatakan orang tua kepadanya, Bahkan ketika hidupnya dipertaruhkan setelah kecelakaan mobil yang besar, saya tidak pernah percaya bahwa ia akan meninggalkan dunia ini sebelum orang tuanya meninggal terlebih dahulu, karena tidak sopan jika seorang anak meninggal lebih dahulu dari orang tuanya. Kyuhyun bukanlah laki-laki yang tidak sopan, jadi aku tahu bahwa ia akan segera bangun. “

Ketika Kyuhyun mengatakan ingin menjadi seorang penyanyi, ia sebenarnya menentang gagasan tersebut.

Dia berkata, “Saya menentang bukan karena saya tidak menyukainya, tapi karena itu akan menjadi jalan yang sulit dengan janji yang telah dibuat untuk saya, bagaimanapun, ia pertama kali berhasil masuk ke perguruan tinggi,.

Dan pada hari Upacara masuk perguruan tinggi, ia menandatangani kontrak dengan SM Entertainment. Saya kira ada pembicaraan dengan SM Entertainment sejak dia bernyanyi di Festival Chin Chin ketika ia masihSMA, tapi dia tidak pernah mengatakan kepada saya tentang hal itu. “

Dia juga mengatakan, “Kyuhyun memiliki kepribadian yang serius sejak berusia 6 tahun, Setiap kali seseorang datang ke rumah kami, dia akan mengambil tongkat bisbol dan memeriksa siapa orang tersebut sebelum memberitahu ibunya untuk membuka pintu. Anak kecil yang selalu peduli untuk keselamatan keluarganya. “

Dia kemudian menambahkan, “Saya pikir karena sekarang saya sudah mulai bertambah tua, saya sudah mulai lebih bergantung pada anak saya, saya senang bahwa Kyuhyun bersama saya..”

(kr/in)

Facebook Twitter Plusone